Insertion Flow Meter : Pengertian, Fungsi, dan Aplikasi dapat memberikan alternatif biaya rendah (low-cost)  untuk perangkat aliran bor penuh yang dapat memakan banyak ruang, melibatkan banyak upaya untuk memasang dan menghadirkan kesulitan khusus ketika datang ke layanan atau kalibrasi.

Definisi Insertion Flow Meter

Insertion Flow Meter mengukur kecepatan titik cairan dalam pipa. Aliran dalam pipa yang sangat besar dapat diukur dengan cara ini menggunakan alat pengukur yang relatif murah. Ada dua tipe dasar turbin insertion flow meter, aksial (tipe baling-baling) dan tipe radial (roda air undershot). Akurasi keseluruhan serupa dalam kedua kasus. Pada kedua jenis turbin, profil kecepatan fluida di dalam pipa harus “dikembangkan sepenuhnya” karena aritmatika untuk seluruh keluaran pipa diturunkan dari pengukuran aliran titik ini.

Gangguan hulu seperti katup kontrol, tikungan pipa, pompa dan pengatur tekanan harus ditempatkan jauh dari titik penyisipan meter aliran, hingga 100 diameter pipa dalam kasus terburuk. Karena gangguan yang relatif kecil yang ditimbulkan kepala pengukur ke pipa, kehilangan tekanan untuk jenis pengukur aliran penyisipan ini sangat rendah sehingga menghemat energi dengan mengurangi biaya pemompaan. Beberapa jenis turbin pengukur aliran penyisipan bertenaga sendiri yang memungkinkan penggunaannya di daerah terpencil di mana daya menjadi masalah.

Cara Kerja Insertion Flow Meter

Insertion Flow Meter tersedia dalam pilihan prinsip operasi termasuk Impeller, Turbine, Karman Vortex, Electromagnetic, Thermal Mass, dan Pitot Tube. Mereka semua menawarkan apa yang dilihat sebagai fitur terpenting dari pengukur aliran penyisipan, yaitu bahwa mereka dapat dimasukkan ke dalam pipa yang ada, dengan semua manfaat yang menyertainya (Lihat Keuntungan di bawah).

Pada dasarnya lubang berukuran tepat dibor ke dinding pipa dan alat untuk mengamankan meteran penyisipan diterapkan. Ini bisa berupa penjepit sadel, rintisan berulir yang dilas atau flensa kawin. Meteran penyisipan kemudian dimasukkan ke dalam pipa hingga kedalaman yang disarankan oleh pabrikan, yang dapat disesuaikan untuk meningkatkan akurasi jika kalibrasi di tempat memungkinkan.

Meteran, setelah diamankan akan mengukur kecepatan hanya pada titik ini dan tidak dapat menghitung aliran volumetrik sampai diameter pipa dan sifat medium diperhitungkan, biasanya dalam komputer aliran elektronik / unit tampilan. Hal yang sama dapat dikatakan untuk model aliran Massa (Multi-variabel), karena semua variabel perlu dihitung menggunakan persamaan gas atau cairan yang sesuai, atau tabel entalpi dalam kasus uap.

insertion flow meter hot tap insertion
insertion flow meter hot tap insertion

Contoh 1 : Pengukur aliran Hot Tap Insertion, menggabungkan katup bola di rakitan

Insertion Flow Meter melayani berbagai pasar termasuk irigasi, HVAC, manajemen energi, pengolahan air, peralatan pemadam kebakaran, dan industri umum. Pengukur ini sering tersedia dalam pilihan bahan, gaya dan ukuran koneksi dengan berbagai macam output dan protokol komunikasi.

Keuntungan Insertion Flow Meter

  • Dapat dipasang saat sistem beroperasi, tanpa gangguan “Hot-tap”
  • Penurunan Tekanan Rendah
  • Ukuran dan berat fisik kecil
  • Sebagian besar gaya tidak memiliki bagian yang bergerak
  • Pemasangan cepat dan mudah, dibandingkan dengan pemasangan meteran bor penuh
  • Cocok untuk pipa yang sangat besar
  • Mudah diservis dan diganti
  • Biaya lebih rendah daripada meteran bor penuh, terutama pada ukuran yang lebih besar
  • Cocok untuk area berbahaya
  • Pilihan Opsi Baterai

Kekurangan Insertion Flow Meter

  • Akurasi Lebih Rendah
  • Dipengaruhi oleh profil aliran (diperlukan pengkondisian aliran misalnya, panjang pipa lurus atau diffuser)
  • Pengukuran berdasarkan kecepatan aliran pada kedalaman yang disisipkan (Rata-rata terbaik, tergantung pada bilangan Reynolds, nomor karakteristik media, dll)
  • Tampilan jarak jauh sering kali diperlukan karena sudut penyisipan dan aksesibilitas.

Aplikasi Insertion Flow Meter

  • Air umpan boiler
  • Air dingin
  • Air kondensor loop terbuka dan tertutup
  • Sistem irigasi
  • Distribusi air kota
  • Proses dan aliran pendingin
  • Remediasi air tanah
  • Pemrosesan kimia
  • Aliran uap di ruang tanaman
  • Perlindungan pompa Digester
  • Bio-gas
  • Air limbah Pertambangan

Baca Juga: Coriolis Mass Flow Meter : Definisi, Cara Kerja, dan Manfaat

Demikian Artikel tentang insertion flow meter, semoga dapat membantu serta menjawab pertanyaan para pembaca terhadap artikel terkait, semoga bermanfaat.